Monday, 4 February 2019

Curhat #5

  Saat ini daku lagi ada di kota ternama yang biasa di panggil kota udang, hari ini daku mau curhat, emang sih cukup pribadi, tapi ya kalo ga di share, berarti ilmunya ngedekem di gua doang dong?

  Tahun ini juga daku emang lagi ga bener benernya sekolah, yup you know lah, mabal sekolah, kadang emang ngedekem di rumah, dan kadang juga faktor ekonomi yang emang kalo di bilang sih cukup bodoh buat memperdalam hal ini.

  Faktor ekonomi ini terjadi dari awal yang sebelumnnya udah gua pringati ke babeh kandung gua. Yapp, soal gadai menggadai motor.

  Awalnya sih dari setiap sabtu minggu, jadi dua minggu sekali, lalu sebulan 7hari, sampai sekarang udah memasuki 6bulan belum ketebus  :(

  Yah emang sih, meskupun itu emang buat perut gua sendiri sekalipun, tapi tetep aja ada sedikit rasa ketidak ikhlasan yang mungkin saat ini pun sudah padam entah kemana.

  Dan selama 2 bulan itu gua kadang suka ngaret, apalagi kalo babeh lagi ga di rumah tuh, berangkat dari rumah itu jam set 5, jadi, mau ga mau nyampe sekolahpun kadang ngaret.

  Lah kan masuk sekolah itu jam 6:40, kok berangkat 4:30? Yapp, karna gua sekolah di kuningan, alasan gua sekolah di kuninganpun punya cerita yang cukup panjang.

  Dan dari 1 motor yang di gadai 4,5jt berbunga 10%, hingga kini, entah sudah jadi berapa uang yang di perlukan untuk menebus motor itu. sampai sekarang udah 2 motor yang di gadai, dan belum lagi hutang piutang yang tercipta karna kelalaian keluarga yang tidak saling mengingatkan.

  Kesalahan yang gua buat adalah, berfoya foya, sedangkan orang tua banting tulang. Emang sih penyesalan selalu datang terlambat. Dan ada pepatah yang berkata "apa yang di gali, belum tentu kembali utuh". Yapp pepatah itu benar, babeh yang menggali karna mencari keuntungan dari dagangannya, yang sampai saat ini mungkin udah berapa puluh juta udah ludes karna gua berfoya foya selama 1½ tahun.

  Gua menyesal sekali selama 1½tahun itu dengan keadaan keuangan yang normal, sampai saat ini ga ada satupun barang yang berhasil gua beli secara utuh dari hasil uang saku. ya mungkin ada beberapa barang yang emang harus di beli menggunakan uang saku, kayak LKS(Lembar Kerja Siswa), Buku Paket.

  Uang saku gua 50k sehari, emang, buat pelajar, itu terlalu berlebihan. Tapii, makan gua ga di tanggung, man. Dari terbit fajar hingga fajar yang terbit kembali. You know lah, gua di kota udang ini layaknya anak kost an yang salah pilih sekolah, akhirnya harus bela belain buat berangkat sejauh itu.

  Kalo tau begini kan kenapa enggak dari semester 2 kelas 1 aja, iya enggak si? Pepatah pernah berkata "paku yang tertonjol harus di palu terlebih dahulu"  gua tau arti kata tersebut sekarang, paku yang artinya masalah dan palu yang artinya penyelesaian.

  Di kota udang ini gua ga terlalu hidup mewah, karena terpotongnya oleh ROKOK sialan ini. Yah, mungkin buat kalian yang belum ngeroko mending jangan coba coba, karna bisa menyebabkan ratusan ribu masalah, bukan dari segi ekonomi saja, kesehatan pun lebih buruk.

  Dan saat ini, gua berniat untuk balik ke kota kembang, yaitu bandung. Karena, kondisi keuangan babeh yang masih sangat labil sekali, belum lagi, tuntutan yang tercipta dari keluarga yang mengharuskan beliau banting tulang.

  Gua sadar apa yang gua lakukan ga semuannya berarti. Gua juga suka bantu muat barang (ke mobil jagu), kadang juga gua yang mewakili babeh ke toko untuk bekerjasama.

  Tapi semua itu di bayar oleh babeh, sialnya, ketika gua dapet bayaran karna bantu bantu babeh, gua makin seneng buat bantu babeh, yang akhirnya melalaikan kewajiban gua, yang menjadi alasan kenapa gua pindah ke kota udang ini.

  Gua mempunyai ratusan juta penyesalan yang kini tercipta, ketika gua nulis ini, gua mempunyai beban pikiran yang teramat berat. Gua harap ada orang yang selalu bisa mendengarkan cerita keluh/resah gua di setiap waktu, kecuali keluarga.

  You know lah, kalo gua cerita ke keluarga, yang ada malah "apaan si? Gajelas banget ngomongya" dan yang lain lainnya. Seakan gua tuh ga punya cerita apapun, seakan hidup di sekolah tuh ga ada sama sekali cerita yang tercipta :(

  See you in the next time, mungkin belum ada yang liat buat di tahun ini, karna kebetulan kemarin kemarin mereka yang berkunjung itu karna gua yang nenteng halaman ini di status gua.

  I hope you enjoy this story.

Curhat #4

  Hari ini gue udah ga sekolah 3 hari, you know? Mungkin kalo seperti ini gue ngerasa lebih baik di bandung meski keuangannya hanya batas mencukupi.

  Di sini lagi ancur ancur nya, dan gue, ga sekul selama 3 hari hanya karna faktor $ :( so sad njir

  Dan lo tau, meskipun gua sehari itu harusnya dapet 50k, nyatanya bulan ini, rata rata  ga lebih dari 35k, emang sih bedanya 15k. Tapi, 15k itu lah yang mengharuskan gua buat menahan laper di rumah.

  Gua seorang perokok. Yap, masih pelajar tapi merokok, sebelumnya juga gua udah berhenti selama 1 minggu. Pas banget di 1 minggunya, gua keliatan depresi berat. 50jam ga tidur sama sekali. Hingga akhirnya gua meroko setelah itu baru tidur.

  Emang sih gua tuh, (ya elah, udah kissqueen, malah ngeroko). Bukan gitu, gua kalo bisa berhenti juga berhenti kok.

  Balik lagi ke topik awal, awal bulan di semester ini gua banyak banget ga hadir. Yap, karna faktor uang jadi penentunya. Padahal, sebenernya gua udah patah semangat banget malah buat sekolah. Di sekolah kayak ga ada tempat buat gua.

  Dan karna itu lah, terkadang gua juga mengasingkan diri sendiri di sebuah gedung yang deket jembatan layang, gua bisa masuk ke situ karna mungkin cuman gua yang tau cara masuknya, sampe akhirnya di situ gua bisa bebas, mau teriak pun orang orang bakal mentok di kebingungan.

  Hari ini mungkin gua depresi, bahkan lebih dari depresi mungkin. Kalo di curhatin sih sebenernya nangis njir.

  Kadang gua izin ke guru cuman gara gara gua merasa ga nyaman di sekolah. Lebih tepatnya, apa yang gua rasakan tuh like, kalo ga ada ko tuh ga ada yang berubah, you know lah. Like (LO TUH GA ADA PENGARUHNYA DI SEKOLAH INI).

  Kadang juga gua berpikir gimana ngerubah hal itu, sampe akhirnya gua ngerasa, mungkin merubah aktivitas itu ga mungkin, SO gua mengingat kata "diri sendiri lebih baik dari pada topeng yang terlihat nyata".

  Apa yang gua tulis di sini pun hasil nyata dari diri gua yang sebenernya, yang selalu jadi buah bibir guru guru, yang terlihat bodoh ketika di kelas, padahal sih sebenernya kemarin gua ulangan dadakan, dan sialnya, mata pelajaran itu tuh gua ga pernah masuk dari awal semester, sampe hari ini, gua cuman masuk sekali.

  Pas ulangan, gua yakin nilai gua itu gede. Tapi ya, apalah daya sebuah angka yang terdapat di kertas.

  Gua itu orang yang ga pandai nyari muka di depan guru, mungkin lebih tepatnya gua selalu menunjukan ini lah diri gua ke guru guru di sekolah.

  Ohh iya, tanggal 27 febuari gua ada OSN komputer, dan parahnya, gua belum pernah dapet bimbingan dari guru komputernya. Ya mungkin hal seperti ini yang mengharuskan gua otodidak.

  Mungkin gua ga menyesal di lahirkan di keluarga ini. Tapi gua menyesal, kenapa perekonomian keluarga ini begitu menyedihkan. Gua adalah pelajar. Yap, seorang pelajar yang minimalnya seminggu sekali tuh gua jadi kuli. Iyah, gua pelajar yang mengkuli di keluarga sendiri.

  Tapi akhirnya apa? Gua cuman di kambing hitamkan karna gua tinggal di kota udang ini. Hingga akhirnya gua depresi saat ini, hanya karna "LO KOK JADI ANAK NYUSAHIN YA?". Gua termenung dengan kata kata itu. Kata kata itu seakan membuat gua ga ada gunanya.

  Padahal kalo lo liat kondisi rumah itu yang rawat gua, gua kesel banget, di rumah seakan akan gua tuh bukan pelajar, tapi cuman PENGANGGURAN.

  Semoga aja gua ga di keluarin sebelum OSN. Karna, gua ingin banget nunjukin apa yang gua bisa di OSN itu. Gua tetep mencoba teguh sama diri gua sendiri.

Tuesday, 1 January 2019

With My Bestfriend #1

Daku inget, waktu itu masih di bangku SD kelas 6, dan saat itu daku punya satu sahabat, yang memang the best sampe sekarang.

  Dia Bernama Fra***sis**s, (sorry daku sensor, karna bukan click bait :v), daku deket sama dia, karna pada saat itu, dia jatuh dari sebuah pembaras jalan yang biasanya di pake buat lapangan ketika olahraga.

  Dia jatuh, dan mendapat luka dalam, ya itu, patah tulang di pergelangan tangan kiri. Yap, mulai dari situ, daku suka ngobrol, bahkan sampai pulang bareng, emang sih dia cowo, tapi bukan berarti daku homo (bngzt). Sampe kita tuh punya tempat nongkrong di pohon, yang sekarang pohon deket pos kompleknya tuh udah di tumbang.

  Nah, suatu hari, pas pulang sekolah, kondisi lagi Hujan Deras, bahkan pohon pun terombang-ambing, kita pulang maksain, karna waktu itu, belum ada bocah yang sok sok an naik motor. Jadi kita pulang hujan hujan an, dan kita tuh nongkrong dulu di pos tempat biasa.

  Karna lagi gabut tingkat MAX, kita main, dari mulai manjat pohon, akting kaya Seri**wa-G***i, natap langit, pas dateng geludug, kita langsung ngumpet di pos 😂, dan Ngelepasin Kunci rumah di Selokan deket pos.

  Gimana ceritanya sih, kunci rumah di lepasin ke selokan, yup, karna saking gabutnya, kita main yang sedikit Extreme. Selokan itu panjangnya 3-5meter an, awalnya sih, cuman mulai nyumbet selokan pake sepatu, sampe air di selokan tuh ngumpul, baru di lepasin, that's looks like tsunami!

  Dan akhirnya dia nyoba make sepatu di lepas in, sampe kunci rumah di lepasin, karna daku yang ga tau apa apa, cuman asal ngambil yang ke sentuh, untung punya reflek yang cukup, sampe kunci itu kedapet lagi di tangan daku. Emang sih, itu fatal banget, tapi, namanya juga botcah.

  Akhirnya, karna udah punya firasat buruk, sampe kunci rumah di lepas gitu aja, yang akhirnya ke ambil lagi. Kita pulang ke rumah masing masing, sampe daku liat dia di marahin, karna, pulang udah telat, baju pada basah, buku udah kebanjiran. Pokoknya dari situ, kita nyesel banget hujan hujan an.

  Daku juga sama, sampe di rumah di amuk, di omong bla bla bla, segala macem, pokoknya, pulang ke rumah tuh like, "mom, i stop studdying right now" 😂😂😂

  Mungkin sampe didieu wae ya, see you next time, jangan lupa, tinggalin jejak di kolom comment!

Thursday, 27 December 2018

Who Am I #6 (OP warnet)

  Setelah lulus SD (Sekolah Dasar) daku lanjut ke satu sekolah yang ga berada jauh dari rumah, emang sih di sanah Sekolah Menengah Pertama yang memang Swasta, you know lah, dari SD daku emang ga niat buat ngejer prestasi.

  Karna di SMP (MTs) itu masuk jam 6.30 pagi WIB, dan pulang jam 12.45. karna di sanah ngutamain keagamaan, mau ga mau, pulang sekolah ke mesjid dulu. hal itu udah ga aneh sih, emang udah daku lakuin dari awal lulus SD. I mean, daku emang suka ke mesjid pas dzuhur sama ashar. Ini sih bukan niat Riya yah.

  Karna daku meroko dari kelas 6 SD, daku berpikir, gimana caranya untuk ga malu maluin orang lain, jadi kalo lo ketauan ngeroko, ortu tuh ga marah, toh itu duit sendiri.

  Akhirnya daku suka ikut ikut ke Warnet salah satu daerah cilengkrang. Dari situ, daku suka nemenin temen sodara daku, ataupun sodara daku pas jaga (Jadi OP warnet). Di situ daku belajar banyak tentang komputer, dari mulai kenapa komputer bootlop, sampe CPU yang kebakar, dan kena virus dari NEET.

  Daku biasanya diem di warnet itu dari jam 5 sore sampe jam 10 malem, gila ya. Seorang anak SMP kelas 1 main dari jam 5 sore sampe jam 10 malam. Tapi daku di sanah ga pernah ngerasa rugi, i mean di sanah juga bisa nge - Wifi, nge - VVibu, bahkan sampai main game online.

  Ketika sodara daku itu pergi ke cirebon buat nerusin kuliahnya, daku jadi berdua terus tuh sama temen sodara daku. Hingga suatu hari temen sodara daku ada acara keluarga, karna keluarga di kampungnya ada yang wafat, mau ga mau daku jaga sendiri, dari jam 4 sore sampe jam 10 malem.

  Di sanah enak loh, download sepuasnya, ribut sama yang download di client :v saling tarik speed internet :v

  Sampe kalo ada yang dunlud blue film, daku copy dulu, baru delete :v ga jarang juga sih daku shutdown di tengah proses dunlud, abis ya bikin dosa juga sih. Di sanah bisa print juga, pas foto juga, pokoknya kalo di sanah lagi ga rame sama pengunjung, daku ngegame. Game yang rame pas waktu itu tuh DotA 2. yup game yang udah ga ada bacotnya buat sekarang.

  Sampe kelas 3 SMP daku sering kerja di situ, mungkin bukan kerja sih, tapi nongkrong. Hingga akhirnya memutuskan buat pindah ke cirebon karna, hidup kek gitu dinilai ga sehat sama ortu. Malah sampe disebut, "kamu ga pernah tidur malem tuh, mau jadi kelalawar hah?"

  Emang sih, cukup lelah juga kalo lagi sepi, ga melakukan apa apa. Bengong, ngegame gitu gitu aja,nge - VVibu filmnya belum rilis, nge - yutub pada belum upload semua. Ya akhirnya karna emang kesel juga sih, cuman duduk duduk aja, kadang ngebantuin orang nugas. Sampe akhirnya daku bisa bikin macam macam surat, kayak CV, Proposal, bahkan sampe surat sakit dari dokter sekali pun.

  Pas waktu itu sih, cuman buat orang lain, tapi kalo sekarang emang butuh juga :v

  I think, sampe disini aja cerita daku jadi OP warnet selama 2 tahun kurang lebih, daku juga punya kok data data tugas anak SMA dari kelas 1-3 😂 jadi, kalo mau nugas tinggal print & ganti nama aja :v

  See you next time, jangan lupa tinggalkan jejak di comment, & share kali aja ber - ilmu

Tuesday, 25 December 2018

Who Am I #5(meroko)

  Daku pas SD pernah jadi anak nakal, yang memang dari SD kelas 6 daku udah merokok, emang, yang begini enggak patut banget buat di contoh, apalagi di lakuin.

  Daku inget banget, pas waktu itu di ajak ke sawah, emang, dulu SD, sawah ga pernah di jaga sama yang punya, terus waktu itu tuh tanahnya kering, i mean ga basah (jauh dari lumpur).

  Akhirnya pas pulang sekolah di ajak kan ke sawah, beli roko, waktu itu daku inget banget, beli roko ke grossiran 5000 dapet sebungkus, isinya 16 batang, daku lupa roko apa.

  Udah beli roko, yang parahnya beli minuman, Bintang Sobo, ini ga sponsor ya!  You know that shit right? Yang harganya 500 an, kita beli 4, karna kebetulan yang ikut buat ke sawah ada 4 orang.

  Sesampainya di sawah, karna daku ga tau apa apa, mereka sih langsung nusuk pake sedotan ke bintang sobo nya, ga lama, yang lain nyalain roko mereka, pake korek kayu.

  Daku masih terdiam kan, karna emang ga tau apa apa. Akhirnya di setengah paksa juga kan, mereka maksa tuh parah banget gengs. Dengan ucapan "buru udud, mun teu udud mah lain batur aing".

  Ga pake lama, daku langsung pergi kan dari sawah itu, karna emang udah tau bahwa hal kayak gitu tuh emang salah.

  Besoknya ! Daku di paksa buat ikut lagih ke sawah, hari ini mereka beli permen juga, karna salah satu dari mereka, pas kemarin ketahuan karna bau yang ga asing dari rokok.

  Akhirnya karna penasaran sama roko, ngambil kan tuh roko, nyalain, awal awal cuman di sedot ke mulut, terus di buang, sampe abis satu batang.

Setelah beres ngeroko semuanya, kita semua pulang ke rumah masing masing, rumah daku sama SD lumayan jauh, kalo buat seorang anak sekolah dasar, nyampe lah 3-5km an.

  Nyampe rumah, orang tua ga curiga sama sekali.

  Pulang sekolah balik lagi ke sawah, padahl sih bulan puasa, parah banget kan? Akhirnya ngelakuin kaya kemarin. Bedanya, hari ini di sedot ke paru paru kek bernafas gitu lewat mulut.

  Awal awal sih iya batuk batuk, sampe ngabisin 3 bintang sobo, karna emang rasanya sakit banget. Pas waktu itu, daku inget ngehabisin 2 batang roko, 2 permen.

  Kita pas waktu SD tuh kayak anak fullday, berangkat jam 10, pulang jam 2 sore. Sesampainya di rumah ortu sedikit curiga, sampe nanya "baju kamu kok bau roko sih nak?", Terpaksa banget ngomong "iya, tadi bapanya temen ngobrol ngobrol sambil ngeroko."

  Besoknya, di waktu yang sama, di tempat yang sama, ngeroko lagi, kali ini udah biasa aja, like a man broo. Waktu itu kalo lo ketauan ngeroko sama cewe tuh berasa dewasa banget njir, padahal sih duit masih dari ortu.

  Mungkin sampe sini aja dulu, besok di lanjut yaaa, pengalaman ini emang real, tapi gua sesali sampai detik ini, karna bikin daku rugi, mungkin berjuta juta uang udah terbakar karna roko, bagi kalian yang ga ngeroko, jangan sampai tercandu, soalnya sekali candu itu berat buat jauhin nya.

  Bayangin aja, mungkin sampai saat ini 6 batang perhari, 2 batang itu seharga 2500, 2500 x 3=7500. Sedangkan daku dari SD sampai detik ini, masih aja ngeroko. Sekarang 1 tahun aja 365 hari, SD kelas 6 ke SMA kelas 2 =5 tahun - +

  365 x 5= 1825, nah sekarang 7500x1825 =
13,687,500Rp yang udah daku bakar, seharga motor baru dari leasing bukan?

  Mungkin kalian ada yang nanya kenapa ga nyoba berhenti, shit dude, ketika daku mencoba buat berhenti baha candu itu, rasanya ga karuan, daku jadi emosional, ga ada rasa ingin makan, ga ada rasa ingin minum, mulut pahit kek makan garem.

  Pokoknya ke siksa banget, itu hal yang bikin daku ga bisa lepas dari candu ini, yahh, mungkin ini suatu keburukan dalam diri daku, daku emang nyesel banget ngeroko.

And now, i think i had said good bye, tunggu aja ya buat next post nya !  Jangan lupa komen & share, kali aja bermakna !!

Curhat #3

  Njiir, daku mau cerita nih gengs, daku lagi di bandung sekarang, banyak juga sih temen cewe yang nyapa di jalan, TAPI.

  Tapi, cuman NYAPA doang, kagak lebih njir, tapi ya udah lah, mungkin emang daku yang ga pandai bergaul juga :)

  Ohh iya, daku smp deket rumah, malah bisa di bilang DEKET BANGET, saking deketnya jalan sekalipun ga nyampe 2 menit.

  Nah kegiatan sehari hari daku kalo pas di bandung, itu ga banyak, makan, mandi main game, tidur. Iyah, meski terkadang kaka daku nyuruh nyuci piring segala macem :v

  Jenuh juga sih ga ngapa ngapain, tiap hari begitu begitu dan begitu, saking gabutnya, mau main game aja udah bosen, ya begitu lah.

  Untungnya sih di bandung tuh ada wifi tetangga, kan lumayan, sehari 12 eps, satu eps nya 115mb an. Kalo di itung itung, udah 5 judul film yang udah di garap (di tonton) belum lagi kemarin dunlud yang dari link (du**21.com) sama (fil**an.pw).

  Kalo di total sih udah nyampe 15gb lebih, padahal ke sini belum nyampe seminggu 😂😂. Tapi serius loh gengs, di sini nih kalo gabut beneran gabut, bukan kaleng kaleng :v

  Kemarin daku nemuin sahabat smp daku, emang sih, dia ngambil SMK, sedangkan daku, Maksa Maksa masuk ke IPA :v udah serasa salah jalur ae yaa.

  Temen yang smp itu tuh suka kemana mana bertiga, daku, Fa**i, sama Te**a. Kits bertiga udah jadi trio, tapi bukan trio macan. Kalo di sebut sih, trio selow, karna kemana mana ga pernah sekalipun lari larian pulang sekolah, maupun berangkat sekolah.

  Pokoknya pas smp tuh 3 orang yang tadi tuh, pada kalem kalem semua, bahkan bisa di sebut jarang banget juga diem di kantin.

  Oh iya satu lagi Fir**n, dia adik kelas, yang emang bener bener selow juga.

  Kita berempat pernah kemping satu malem di gunung batu kuda, emang sih di sanah pohon pinus semua, kita berempat berangkat pas kondisi lagi panas panasnya, tapi pas malemnya malah hujan, tapi untungnya tenda ga ada yang bocor maupun kebasahan.

  Di situ lumayan dingin, sampe api unggu di malem itu ngga kerasa apa apa, kita berempat udah punya tugas masing masing juga, ada yang cari kayu bakar, ada yang cari air, ada yang nyiapin makan malem, ada juga yang berdiriin tenda.

  Ga gila gimana sih, berempat, satu tenda, malem ujan, ga ada selimut, di tenda udah kaya orang homo, saling peluk.

Yang parahnya lagi, daku kentut pas di tengah tengah, sekejap, yang di tenda ngebela belain ke luar cuman karna ga mau mencium aroma khas daku 😂😂😂

Okeer, next time lanjut ya ceritanya, jangan lupa tinggalin jejak di kolom komentar ya !!

Thursday, 20 December 2018

Curhat #2

  Ngakak banget hari ini gengs, ue ga tidur 3 hari :v rasanya kek ruwet ruwet gimana gitu, btw kenapa ga tidur karna selama 3 hari jalan jalan bae bareng si biru jemping.

  Pict buat biru jemping nyusul yah

  Hari ini sad banget, dorong motor dari plumbon, sampe ke batik trusmi :( tapi keep strong, tapi seneng juga sih ke pantai yang deket cipatujah selatan tuh.

  Daku ke sana pake motor, serasa ninja hatori pak, yang "mendaki gunung lewati lembah" liat kanan kiri hutan semua, yang beruntungnya di kawal sama truck, jadi ada anget anget gimana gituh :v

  Pas pulang dari sanah, makin seneng lagih, gegara ketemu sama orang lain lama(you know right) daku ga mau di anggap temen. That mean cuman buat cewe yak.

  Ngobrol banyak sama dia, iyah dia, cerita ini itu segala macem, nostalgia di suatu rumah. Awkwkwk, i mean that is nostalgia tentang suatu rumah, bukan berarti gua ~eue~ di sonoh.

  Yap, dia pernah kerja di daku, padahal sih seumuran, daku bukan merendahkan dia, tapi dia emang terlihat awesome, you know, she work for she one. I mean dia berjuang buat hidup sendiri.

  Gua bangga kenal dia, dia terlihat kuat, tapi rapuh di dalam, you know like some chest is not yet to open up.

  Mungkin cukup sampai di sini aja kali yak. Sori kalo bahasa gua campur campur. Emang dari sonoh nya, lahir di jakarta, 9 tahun di bandung, dan sekarang lagi di kota udang.

  Kalo mau tau kenapa bisa bahasa inggris, itu karena SMP daku di paksa nelen tuh bahasa inggris, padahal sih bahasa indonesia aja suka remed, wkwks B).

  See you next time :*